Friday, 7 June 2013

 PERSATUAN PENGAMAL BEKAM SUNNAH DAN RUQYAH MALAYSIA
GABUNGAN PERTUBUHAN PENGAMAL  PERUBATAN TRADISIONAL MELAYU MALAYSIA

                                         Sijil Pendaftaran : PPM-034-02-24102012
(Berdaftar Dengan  Kementerian Kesihatan Malaysia)



BEKAM SUNNAH
MANFAAT  DAN  TATA CARA MELAKUKAN  BEKAM



Disediakan oleh:
Ustaz Haji Syed Araniri Al Idrus (UHSA)
0134640338
Presiden PEBERUM







‘MATI DALAM KEADAAN SAKIT LEBIH BAIK DARI SEMBUH TETAPI TELAH MELAKUKAN SYIRIK’


BEKAM

Terapi atau pengubatan dengan bekam termasuk pengubatan Nabi dan sunnah Nabi Muhammad saw, akan tetapi sangat disayangkan kita masih mendapati banyak orang yang belum mengetahui sedikit pun tentang pengubatan ini. Bahkan ada orang yang menolaknya tanpa ilmu.

Oleh sebab itulah Persatuan Pengamal Bekam Sunnah dan Ruqyah Malaysia (PEBERUM) sentiasa memberi penerangan, sehingga kita dapat berbagi pengetahuan dengan sesiapa saja yang belum mengetahuinya, dan ikut bekerjasama dalam menjelaskan kepada mereka, serta menambahkan keterangan yang diperlukan sehingga bekam semakin terkenal dan tersebar luas.

Termaktub sebuah hadis dalam Shahih Al Bukhari dari Sa’id bin Jubair, dari Ibnu Abbas ra, dari Nabi saw, baginda bersabda:

Pengubatan itu ada tiga macam: minum madu, bekam dan kay (cop besi yang dipanaskan), dan aku melarang umatku dari kay. (HR Al Bukhari)

At Tirmizi meriwayatkan pada kitab Jami’-nya, dari hadis Ibnu Abbas ra, di dalamnya disebutkan, “Wajib atasmu berbekam, wahai Muhammad.” (Shahih At Tirmizi,2053)

Dalam As-Shohihain termaktub hadis Thawus, dari Ibnu Abbas ra:

Bahawasanya Nabi saw berbekam dan memberi upah kepada tukang bekam.
(Shahih Al Bukhari, 5691, Shahih Muslim, 1202)

Terdapat beberapa hadis yang disebutkan tadi menunjukkan bahawa terapi dengan bekam itu shahih, dan tidak ada alasan bagi seorang muslim untuk tidak mengikuti sunnah Nabi Muhammad saw melalui pengubatan dengan cara ini. Hadis –hadis itu juga menjadi dalil yang membantah semua orang yang menolak terapi bekam mahupun orang yang mengatakan bahawa bekam itu tidak ada nasnya.

Berikut ini dipaparkan penjelasan lengkap tentang tata cara terapi dengan bekam, manfaatnya, serta syarat-syarat yang harus dipenuhi.






Syarat-syarat Menjadi Pembekam

            Agar seorang pembekam meraih kejayaan dalam terapinya terhadap pesakit, dia harus memenuhi syarat-syarat berikut ini serta tidak mengendahkannya, bahkan dia harus selalu berusaha melakukannya, sehingga Allah Taala memberinya jalan untuk mendapatkan kesembuhan yang diharapkan:

1.      Takwa kepada Allah Subhanahu wa Taala

Pembekam (ahli bekam) haruslah bertakwa kepada Allah dalam seluruh gerak dan diamnya, serta dalam setiap amalannya, terutama ketika sedang menterapi. Tidak sah menjadi pembekam kecuali orang yang beriman dan bertakwa, kerana bekam adalah terapi yang diwasiatkan oleh Nabi Muhammad saw. Oleh kerana itu bertakwalah kepada Allah kerana engkau akan dihisab oleh Allah.

Rasulullah saw bersabda:

Bertakwalah kepada Allah di mana saja kamu berada; ikutilah keburukan dengan kebaikan supaya kebaikan itu menghapuskannya; dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik. (HR. At Tirmizi)

Allah berfirman, “Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, Allah akan memberinya jalan keluar, dan memberinya rezeki dari arah yang dia tidak menyangkanya.”                         (At Thalaq : 2-3)

2.      Rasa malu adalah sifat pembekam yang harus ada

-          Pembekam mesti mempraktikkan terapi bekam hanya kepada sesama jenisnya, jika dia lelaki maka dia hanya membekam pesakit lelaki, sedangkan jika dia perempuan maka dia hanya membekam pesakit perempuan.

-          Tidak menyingkap aurat, kecuali sesuai keperluan untuk pembekaman saja.

-          Menjaga agar ketika dilakukan terapi bekam tidak ada orang yang terganggu oleh pemandangan mengalirnya darah dan suara pesakit yang kesakitan.

-          Pembekam harus dalam keadaan suci.

-          Pembekam hendakya tidak banyak bercakap.




3.      Menjaga waktu-waktu solat

Pembekaman mesti bersungguh-sungguh mengatur waktu pembekaman, supaya waktunya tidak terlepas dari mengerjakan solat pada waktunya.


4.      Mempunyai ilmu bekam

Pembekam mestilah orang yang mengetahui ilmu terapi bekam dengan baik dan memahami manfaatnya, sehingga dia dapat menjelaskan kepada pesakit waktu pertama kali pesakit menjalani terapi bekam.


5.      Bermusyawarah dengan para ahli bekam

Musyawarah bersama para ahli bekam yang lain serta bertukar fikiran dengan mereka akan membantu pembekam untuk mendapatkan hasil yang tepat dan cara terbaik ketika berpraktik, serta meningkatkan derajat kejayaannya. Jangan sampai seorang pun di antara ahli bekan itu yang bersifat kikir dalam menyampaikan pendapat, nasihat, atau maklumat kepada sesama pembekam.
           

6.      Alat-alatnya steril

Alat bekam yang digunakan mesti selalu baru dan steril, dengan menjadikan cawan khusus untuk satu pesakit sahaja atau pakai buang.


7.      Bolehkah mendapat upah?

Upah untuk pembekam itu diperbolehkan. Maknanya, seseorang yang menjual dan membeli boleh mendapatkan hasil dari jual beli itu, demikian pula halnya dokter, dia diperkenankan mendapatkan upah dari pengubatan yang dia lakukan. Upah ini halal, dan ini adalah pendapat jumhur ulamak.









Manfaat Bekam

            Manfaat bekam itu terwujudkan di dalam tujuan bekam dan manfaatnya. Adapun tujuan umum bekam adalah:

1.      Menghidupkan praktik pengubatan Nabi sebagaimana yang diwasiatkan oleh Nabi Muhammad saw.

2.      Mendapatkan kesembuhan melalui jalan jalan yang selamat, tanpa memperberat pesakit dan jauh dari kesan sampingan.

3.      Sebagai alternatif yang paling baik daripada kedokteran konvensional agar terbebas dari impak buruk ubat-ubatan kimia terhadap tubuh, mengeluarkan darah kotor dan racun yang berbahaya dari dalam tubuh dengan cara yang selamat dan efektif dalam satu singkat.

4.      Membantu ubat konvensional (kimia) atau ubat herbal agar lebih mudah mencapai organ tubuh yang sakit, kerana  bekam dapat memperlancar aliran darah pada pembuluh darah yang halus.

5.      Bekerjasama dengan berbagai perguruan tinggi, hospital dan pusat kajian ilmu kedokteran dalam mempelajari korelasi antara bekam dengan darah, organ saraf, daya imuniti, organ otak dan lainnya.

6.      Menjelaskan sejarah bekam, bahawa bekam merupakan jenis pengubatan yang sudah ada sejak dahulu kala, dan tidak ditemukan adanya kesan sampingan yang merugikan.

7.      Bekam menempati kedudukan mulia dalam Islam, barangsiapa yang melakukannya, maka dia mendapatkan pahala yang besar.

Adapun manfaat bekam adalah:

1.      Memperlancar aliran darah pada pembuluh darah.

2.      Meningkatkan aktiviti tempat-tempat responsive pada tubuh dengan organ tubuh bahagian dalam sehingga menambah kesedaran otak terhadap organ tubuh yang sedang sakit, sehingga otak dapat menyampaikan perintah yang tepat terhadap anggota tubuh tersebut untuk bereaksi yang diperlukan.

3.      Memperlancar aliran darah pada pembuluh limpa sehingga memungkinkan membebaskan tubuh  dari campuran ubat.

4.      Bekerja mengumpulkan darah pada sejumlah tempat yang memerlukan tambahan darah, atau tempat-tempat yang kurang lancar aliran darahnya.

5.      Menguatkan daya kekebalan tubuh.

6.      Mengatur hormon-hormon, terutama pada bahagian ketujuh dari bahagian-bahagian tulang tengkuk.

7.      Meningkatknan kelenjar-kelenjar tubuh, terutama kelenjar bawah otak.

8.      Memperlancar aliran alergi.

9.      Menghilangkan tekanan pada saraf yang kadang-kadang terjadi kerana penyumbatan dan pelebaran pembuluh darah sehingga menekan saraf. Ini terjadi terutama pada kepala, sehingga menyebabkan sakit kepala.

10.  Mengeliminasi berbagai penyebab nyeri yang tidak diketahui sumbernya.

11.  Menyerap kelebihan asid dalan tubuh.

12.  Membangkitkan zat-zat antioksidan.

13.  Meminimalkan peratus kolesterol berbahaya LDL dalam darah dan meningkatkan jumlah kolesterol HDL.


Jenis-jenis Bekam

Bekam terbahagi menjadi dua jenis, iaitu:

1.      Bekam Kering (tanpa mengiris kulit dan mengeluarkan darah)

Bekam ini dilakukan hanya dengan meletakkan cawan di kulit. Tindakan ini boleh dilakukan dengan berhenti pada satu bahgaian tubuh, caranya iaitu meletakkan cawan udara pada kulit tanpa mengirisnya pada satu lokasi sahaja. Caranya, setelah kulit diminyaki dengan minyak zaitun, baby oil atau habbatussauda’, kemudian cawan diletakkan di atas kulit, lalu menghisap udara di cawan sambil menggerakkan cawan di sekitar daerah sakit atau nyeri.



2.      Bekam Basah (Darah)

Bekam ini dilakukan dengan meletakkan cawan di atas kulit sesudah mengirisnya untuk menghisap darah yang membawa polutan kotoran keluar dari permukaan kulit. Bekam ini boleh dilakukan untuk penyembuhan (menyembuhkan penyakit tertentu) dan dapat dilaksanakan pada waktu bila saja, tetapi apabila dilakukan pada waktu yang tepat akan lebih baik; atau boleh dilakukan sebagai tinadakan preventif atau untuk perlindungan diri (ertinya berdasarkan kemahuan sendiri untuk menguatkan tubuh) dan dilaksanakan pada waktu yang tepat berdasarkan pengubatan nabi.

Untuk melaksanakan bekam preventif ini ada syarat-syarat yang mesti diperhatikan, iaitu:

·         Di waktu pertengahan bulan, kerana polutan darah pada waktu itu sangat aktif dan banyak jumlahnya sehingga akan membantu tercapainya hasil maksimum dalam pembekaman.

·         Di siang hari, beberapa minit sesudah jam dua petang, kerana itu adalah waktu bekam yang paling tepat.

·         Pada  musim panas atau pada waktu hawa panas, kerana unsur-unsur yang seharusnya dikeluarkan pada waktu itu lebih mudah dikeluarkan atau lebih cepat untuk dibekam.

·         Jangan dilakukan terhadap anak kecil yang berusia kurang dari 2 tahun dan orang dewasa yang  uzur.

·         Jangan dilakukan terhadap orang yang lemah tubuhnya.

·         Jangan dilakukan sesudah mandi.

·         Jangan dilakukan sesudah berhubungan badan.

·         Tidak boleh langsung makan sesudah dibekam, dan perutnya tidak penuh dengan makanan ketika dibekam

·         Ibu yang hamil .



Tempat-tempat  Pembekaman Pada Tubuh Manusia
1.      Pembekaman pada bahagian belakang atas bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit bahu dan tenggorakan.

2.      Pembekaman pada dua pipi bermanfaat untuk meyembuhkan penyakit kepala, wajah, sakit telinga, sakit mata, sakit gigi, sakit pada hidung, dan tenggorakan. Adapun pembekaman pada bahagian belakang bahagian atas dan kedua pipi sekaligus akan bermanfaat untuk menyembuhkan beberapa jenis penyakit keracunan.

3.      Pembekaman pada puncak kepala bahagian depan berguna untuk menyembuhkan sakit kepala atau pening.

4.      Pembekaman pada bahagian bawah dagu berguna untuk mengubati penyakit pada wajah.

5.      Pembekaman pada dada untuk meyembuhkan dada yang kesejukan.

6.      Pembekaman pada rongga dada dilakukan untuk menyembuhkan sakit jantung, meredakan penyakit hyperemia  (tersumbat aliran darah). Adapun pembekaman pada bahagian bawah dari dada (bahgaian atas perut) bermanfaat untuk menyembuhkan paha yang bernanah dan melepuh, penyakit gout, penyakit gajah, gatal pada bahagian belakang, penyakit kandung hempedu pada saluran kencing, dan penyakit pada rahim.

7.      Pembekaman pada bahagian belakang tapak kaki dan paha kanan dari arah depan bermanfaat untuk menghilangkan bengkak pada buah zakar dan abses atau bisul bernanah pada paha dan betis.

8.      Pembekaman terhadap paha dari arah belakang bermanfaat untuk menyembuhkan bengkak dan bisul bernanah pada punggung.

9.      Bekam yang dilakukan pada bahagian bawah lutut bermanfaat untuk beberapa jenis penyakit lutut, serta berguna untuk menyembuhkan bisul bernanah dan luka pada betis dan tapak kaki.

10.  Pembekaman pada kedua pergelangan kaki bermanfaat pada penderita terlambat datang bulan, penyakit sakit pinggang atau sakit tulang.

11.  Pembekaman di samping lutut, untuk menyembuhkan penyakit pada kedua pangkal paha, penyakit buasir dan untuk mengurut air di dalam buah zakar.

12.  Pembekaman pada punggung akan menarik cairan dari seluruh tubuh dan berguna untuk meyembuhkan usus.

13.  Pembekaman terhadap luka yang penuh dengan nanah, waktu alat bekam diletakkan di atas sesudah pengirisan dengan pisau pengiris untuk menghisap nanahnya, maka rasa sakit  akan hilang sesudahnya.

14.  Pembekaman pada payu dara, akan tetapi ini dengan bekam kering (dilakukan di sekitar payu dara) berguna untuk menghentikan pendarahan pada kaum wanita.

Tempat-tempat Penting Pada Tubuh Manusia
1.      Bekam tengkuk: berguna untuk menyembuhkan sakit mata, nyeri telinga, kepala terasa berat, kelopak mata berdarah, bintik-bintik pada muka dan luka pada mulut.

2.      Bekam telinga: bermanfaat untuk meyembuhkan sakit kepala kerana panas dan kepala terasa berat.

3.      Bekam kepala: bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit mata.

4.      Bekam leher: bermanfaat untuk menyembuhkan kekacauan akal dan kekacauan aliran darah.

5.      Bekam pergelangan tangan: berguna untuk menyembuhkan penyakit kudis yang menahun dan berdarah, penyakit tangan dan telapak tangan pecah-pecah.

6.      Bekam bahu kiri: untuk menyembuhkan sakit limpa dan demam rib’I (demam yang berulang setiap empat hari). Sedangkan pembekaman pada bahu kanan bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit lever (hepatitis).

7.      Pembekaman pada pinggang bermanfaat untuk menyembuhkan buasir, menghentikan aliran darah dari mulut pembuluh darah dan rahim, pembengkakan punggung, pendarahan, selalu kencing, panas ginjal dan pedih waktu kencing.

Persiapan Untuk Memulakan Bekam
1.      Peralatan Bekam

·         Sarung tangan

·         Pisau cukur baru yang belum pernah dipakai disteril atau jarum suntik yang disteril

·         Pen bekam

·         Cawan udara dengan selang dan kunci

·         Penyedut udara

·         Gunting

2.      Yang Mesti Ada Pada Waktu membekam

·         Kertas tisu

·         Kapas

·         Alcohol swap

·         Minyak habbatussauda’, minyak zaitun atau baby oil

3.      Perabot yang Disiapkan

·         Kursi atau katil untuk pesakit

·         Bakul sampah

·         Kain lapik untuk pesakit yang berbaring



Nasihat Untuk Pembekam
1.      Hendaknya diketahui bahawa hasil positif dari pembekaman itu akan didapatkan apabila pembekam dan yang dibekam memenuhi syarat-syarat bekam. Sebaliknya hasil negatif akan diperolehi apabila syarat-syarat itu diabaikan.

2.      Pembekam mesti menyuruh pesakit yang dibekam untuk minum jus walau hanya sedikit, langsung setelah pembekaman dan baru boleh makan makanan setelah satu jam kemudian.

3.      Pesakit yang akan dibekam tidak boleh mengambil makanan dua jam sebelum mulainya pembekaman.

4.      Menghangatkan ruangan apabila udaranya sejuk.

5.      Hendaklah membaca Ummul Kitab dan memulakan dengan Bismillah.

6.      Jangan membekam orang yang baru saja melakukan derma darah kecuali setelah tiga hari kemudian.

7.      Jangan membekam anak yang belum baligh dan orang yang menderita  pening sampai dia beristirehat lebih dahulu.

Kesan Sampingan Bekam
·         Terkadang suhu tubuh sedikit naik.

·         Badan menjadi lemah dan lesu.

·         Ketidakseimbangan pada tubuh, terutama sesudah pembekaman pada telinga.

·         Muntah, terutamanya pada orang yang perutnya penuh makanan waktu di bekam.

Semua kesan sampingan ini akan hilang sendiri dan tek perlu dirisaukan.

Bekam Kering (Tanpa Menggunakan Pisau atau Jarum)
Yang dimaksud dengan bekam kering adalah pemindahan darah kotor yang ada di dalam tubuh (yang menyebabkan rasa sakit) dari tempat-tempat yang selalu risiko menuju ke tempat yang sedikit risikonya. Ada 3 cara bekam kering  iaitu;
1.      Menaruh cawan dalam waktu tertentu, kira-kira selama 10 minit. Ini dilakukan untuk memberikan kesan yang ringan dan nyaman bagi anggota tubuh yang di bekam. Cara seperti ini yang selalu dipakai.

2.      Meletakkan cawan dalam jangka waktu yang singkat secara berulang-ulang. Maksudnya adalah meletakkan cawan di atas tempat yang di bekam dalam waktu yang singkat, lalu mengambilnya dan meletakkannya kembali secara berulang-ulang. Cara ini dilakukan untuk menarik sumbatan aliran darah menuju ke permukaan kulit secara bertahap, agar anggota tubuh yang di bekam terasa nyaman.

3.      Menggerak-gerakkan cawan di atas tubuh. Cara ini memerlukan minyak agar licin.


Bekam Basah
Cara melakukannya:
1.      Bersihkan kulit yang akan diletakkan cawan di atasnya.

2.      Gelas diletakkan pada tempat yang sesuai, lalu lakukan penyedutan udara yang ada di dalam gelas. Kemudian katup penahan udara pada gelas ditutup. Dengan demikian, bahagian kulit yang tersedut oleh ruang hampa di dalam gelas akan menonjol membentuk setengah bola. Darah dan campuran racun yang ada di dalamnya akan tersedut ke permukaan kulit di sekitar mulut gelas itu terlihat bulatan merah akibat berkumpulnya darah di area tersebut.

3.      Biarkan gelas di area tersebut selama 3-5 minit. Setelah itu angkat cawan tersebut. (Catatan: membekam dahi tidak boleh lebih dari setengah minit).

4.      Sapukan alcohol swap di tempat yang hendak di bekam.

5.      Lakukan tusukan dengan jarum pen sebanyak 20 kali disetiap area bekam. Pastikan tusukan tersebut tidak mengenai tempat yang sama tusukan.

6.      Setelah cawan diletakkan ditempat yang sama, lakukan balik penyedutan udara, lalu katup penahan ditutup. Setelah darah tersedut keluar, maka rasa sakit akan hilang. Setelah pembekaman dengan gelas selama 3-5 minit, angkat gelas dengan hati-hati.

7.      Setelah itu, bersihkan cawan, lalu bersihkan mulut cawan dengan kapas atau tisu, untuk mengelap darah yang terdapat di mulut cawan tersebut, juga semua darah yang ditubuh pesakit. Cara mengangkat gelas adalah dengan melepaskan tombol cawan dengan perlahan dan cabutlah cawan ke arah belakang supaya darah tidak tertumpah.

8.      Pemakaian jarum dan cawan mesti sekali pakai untuk setiap pesakit.

9.      Setelah itu, letakkan kembali cawan tersebut ke atas area bekam tanpa perlu ditusuk. Jika darah sudah berhenti mengalir. Angkat cawan tersebut dan bersihkan.

10.  Sapukan alcohol swap di tempat yang sudah di bekam . Buang jarum dan cawan .

11.  Boleh juga di akhir bekam dioleskan minyak zaitun atau sebagainya.

12.  Pesakit diberi jus untuk diminum.











Apa yang mesti Dilakukan Oleh Pembekam Ketika Menangani Penderita Berbagai Jenis Penyakit?
            Dalam melakukan pembekaman yang berkaitan dengan jenis penyakit tertentu, seorang pembekam harus memperhatikan beberapa perkara berikut:
1.      Penyakit Hemophilia (darah sukar membeku)
Dalam keadaan ini, bekam yang paling baik adalah dengan tusukan dan tanpa sayatan, setelah itu pada tempat yang dibekam tersebut diolesi dengan minyak zaitun atau sebagainya.
2.      Kekurangan Darah
a.Waktu pembekaman, sebaiknya pesakit tidur di atas katil atau lantai dan tidak tidur di kursi.
b.Hendaknya pesakit meminum minuman manis (berupa jus) beberapa kali pada waktu bekam.
c.Bekam dilakukan satu gelas demi satu gelas. Pembekam mesti sentiasa memerhatikan keadaan pesakitnya dengan baik.
d.Bila pesakit pengsan, gelas mesti segera dicabut. Kemudian pesakit ditidurkan secara telentang, lalu kedua tapak kakinya diangkat ke atas, maka Insya Allah dia akan segera sedar beberapa minit kemudian.
    3.     Kencing Manis ( Diabetes Melitus)
-Pembersihan tempat-tempat pembekaman dengan baik. Tindakan ini mesti dilakukan untuk kejayaan terapi.
-Pembekaman dilakukan dengan tusukan jarum sahaja. Sayatan pisau tidak dibenarkan.
-Setelah selesai pembekaman, pembersihan dilakukan dengan meletakkan minyak zaitun atau sebagainya pada semua tempat yang telah dibekam.
-Dilakukan dalam waktu tiga bulan berturut-turut, kemudian istirehat tiga bulan, kemudian pembekaman diulangi lagi dalam waktu tiga bulan berturut-turut.
   4.      Tekanan Darah Rendah
-Hindari pembekaman pada area tulang pinggang, dengan tetap berhati-hati dan mengamati keadaan pesakit sepanjang berlangsungnya pembekaman.
-Pembekaman dilakukan satu gelas demi satu.
-Pesakit mengonsumsi minuman manis  sebelum dan ketika dilakukan pembekaman
   5.      Gout
-Apabila terjadi pembekaman pada kaki, sebaiknya bekam dilakukan setelah hilangnya bengkak tersebut.
-Tusukan dilakukan di dekat daerah yang sakit.
-Sebaiknya pesakit meminum jus waktu dilakukan pembekaman.
  6.       Sakit Otot atau Sakit Sendi
-Pembekaman dilakukan pada area sakit, sebelah kanan dan kiri tulang belakang dan pada sendi-sendi bahagian yang sakit.
-Menurut pengamatan, penderita baru boleh sembuh sepenuhnya dengan izin Allah, sedangkan penderita yang sudah lama, maka rasa sakitnya mereda dalam masa waktu tertentu, lalu terasa sakit lagi, sehingga pada waktu itulah perlu dilakukan pembekaman lagi.
  7.       Gagal Buah Pinggang
            -Apabila penderita sedang mencuci darah (haemodilisis) maka tidak boleh dibekam.
            -Tidak boleh dilakukan pembekaman pada area-area yang terkoneksi dengan ginjal.
            -Pembekaman dilakukan satu cawan demi satu cawan, dengan terus memperhatikan
            Keadaan pesakit.
           
  8.       Lever (Hepatitis)
-Pembekaman terhadap penderita penyakit lever atau hepatitis mesti berdasarkan arahan dan petunjuk dokter. Tidak boleh dilakukan pembekaman terhadap penderita lever yang sudah parah atau sudah peringkat akhir.


           

  9.       Anak-anak Kecil
-Pembekaman anak-anak kecil yang berusia kurang dari 12 tahun, tusukan dilakukan sedikit, dan dilakukan satu gelas demi satu gelas. Demikian juga bila bekam dilakukan pada orang tua yang berusia lebih dari 60 tahun.

  10.     Penyakit Telinga
Pembekaman pada belakang telinga terkadang mengakibatkan pesakit kehilangan  kesimbangan tubuh pada hari berikutnya. Oleh kerana itu pesakit mesti diberi penjelasan agar tidak gelisah jika perkara itu terjadi.

 11.      Atritis (Radang Sendi)
-Ini merupakan penyakit pada sistem kekebalan tubuh dan memerlukan terapi yang berulang-ulang setiap rasa sakitnya muncul.
-Pesakit hendaknya minum jus waktu dibekam.

 12.      Rongga Hidung
-Bekam dilakukan dengan tusukan bukan dengan sayatan/
-Pengisapan darah dilakukan dalam waktu sekitar setengah minit sahaja.




No comments:

Post a Comment